Beberapa hari lalu, temen gue @ijey nanya di Twitter:

Pada umumnya ya memang begitu sih πŸ˜‚ Spesifiknya:

Pas Lahiran

  • Excited tapi bingung luar biasa.
  • Ini ngurus anak gimana caranya?
  • Mandiinnya gimana caranya? Tau dia lapar gimana caranya?
  • Eh kok kecil ya ngga tembem gitu?
  • Eh ini buat akikah duitnya darimana ya? πŸ˜‚

Dan ratusan pertanyaan lainnya.

Tiga bulan pertama

  • Buset waktu bangun dan tidurnya ajaib banget
  • Duh naak kok sering banget bangun malem-malem
  • Gue pikir pake popok itu jauh lebih bagus daripada pake pampers. Tapi ternyata kalo popok a) nyucinya ya ampun capek banget (padahal bukan gue juga yang nyuci), b) anak dikit-dikit bangun karena basah. Kalo dikit-dikit bangun, perkembangan agak lambat sedikit karena perkembangan banyak terjadi pas tidur

Tiga bulan kedua

  • Pengennya ASI ekslusif tapi situasi ngga memungkinkan.
  • Ah gue juga dulu pake susu formula juga sekarang oke-oke aja kok
  • Ah yaudah pake susu formula juga ya nak, biar Bunda bisa beres S2-nya, tinggal tesis nih
  • Nitipin anak ke neneknya selama tiga minggu
  • BUSET GUE BARU TAU KALO ASI KEPENUHAN EFEKNYA PARAH BANGET
  • Wah tidurnya udah mendingan nih

Tiga bulan ketiga

  • Ini batuk kok ngga sembuh-sembuh ya? Ternyata kalo bayi sakit biasanya bisa sampe seminggu lebih. Harus di-uap pula karena ngga bisa ngeluarin dahak sendiri.
  • Loh kok belum bisa ngerangkak ya?
  • Lah kok mukanya sekarang mirip gue ya? Perasaan dulu mirip bunda dek.
  • Ooh kata dokter jangan kebanyakan pake baby walker
  • Loh ngomong apa sih dek? πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚
  • Wah udah bisa ngerangkak!
  • Lah tiba-tiba udah bisa berdiri sendiri!
  • Lah bangun-bangun langsung ngerangkak sendiri! Dek hati-hati ntar jatoh nak AAAAAAKKK!

Ya punya anak kurang lebih seperti itu lah 😁 My biggest takeaways:

  • Kalo lu merhatiin postingan young parent macem gue, pasti kebayangnya lucu banget punya anak dan enak banget. FYI, there’s a ton of hardwork behind that photo. Sama kaya nikah lah, keliatannya enak, tapi dibelakang itu banyak juga perjuangannya. Pertanyaannya: is it worth the effort for you? 😁
  • You won’t believe how surreal it is to have this little dude who look just like you. Well, cuter and looks better tho πŸ˜‚
  • Salah satu cobaan paling signifikan bagi orang tua muda adalah ngebanding-bandingin anak sendiri dan anak orang. Don’t do it. Hindari ngebangga-banggain betapa-gantengnya-anak-gue. Anak ganteng / secara penampilan baik itu bukan gue juga kok yang ngatur variabelnya.
  • Lu bakal sadar betapa banyak hal yang ngga bisa lu kontrol dalam hidup.
  • Stroller helps. A lot. Especially ifΒ you don’t have super strong arms.
  • Seperti banyak hal dalam hidup, uang punya peran penting. Kalo lu punya dana cukup, lu leluasa milih susu, milih dokter, milih pakaian, dll. Cari gimana caranya supaya bisa berkecukupan. This takes time, but worth the effort.
  • Satu hal yang paling vital yang dipengaruhi oleh peran uang: apakah istri lu harus kerja atau bisa full time ngurus anak. Resiko anak yang orang tuanya ngga bisa ngasih perhatian penuh terlalu tinggi, I know it really well. Sebisa mungkin gue dan istri bisa kasih perhatian full buat anak.
  • Hal lain yang vital yang dipengaruhi oleh peran uang: Asisten Rumah Tangga. If you can get ART, go have an ART. Taking care of a child is a ton of work already, having ART help your family with the house will incredibly helpful for your wife.

I hope this helps πŸ‘