Sekitar 3 tahunan saat gue sudah mulai punya income dulu, nyokap mulai buka kartu keuangan keluarga sambil ngajarin gue “segini loh biaya operasional keluarga”. Beberapa hal yang membuat gue heran adalah:

  1. Buset ini duit keluar banyak amat?
  2. Lalu duit masuknya dari mana? Kalau dihitung-hitung, dari gaji PNS1 saja ngga akan masuk.

Gue tau nyokap bisnis dan jadi tenaga ahli yang sering mengisi seminar dan bokap banyak pekerjaan akademis di luar kantor, tapi gimana caranya memastikan duit yang masuk ini bisa pas dengan duit yang keluar? Jawaban nyokap waktu itu:

  1. Belajar muter duit
  2. Ada weh jalannya, A

Waktu itu gue benar-benar ngga ngerti dengan jawaban nomer dua. Tapi seiring dengan berjalannya waktu, gue mulai mengalami hal-hal yang logically di luar kemampuan gue, tapi karena gue jalan terus, ternyata ketutup juga. Contoh:

  1. Nabung biaya nikah. Dana yang dibutuhkan, logically, berkali-kali lipat income gue dari pekerjaan tetap gue. Iki piye carane?2
  2. Nabung biaya buat lahiran. Gue baru tau kalau melahirkan di rumah sakit dengan bantuan dokter itu biayanya cukup besar3. Tapi ya gue mulai ngumpulin aja. H-30 dari kemungkinan lahir, alhamdulillah Insya Allah terkejar juga. 15%-an lagi lah.

Gue inget dulu pernah ada yang bilang kalo sudah menikah, ada orang yang kelihatan karir-nya lebih bagus karena ada rejeki istri yang disalurkan lewat suami. Demikian juga dengan anak: katanya rejeki ayah “terlihat” lebih besar lagi karena ada rejeki anak yang “disalurkan” lewat ayah.

Pertama kali denger nasihat ini, gue sempet mikir “ah-masa-sih”. Tapi setelah dijalanin, eh ternyata lolos lubang jarum beberapa kali. Sempat ada masa-masa ketar-ketir sih, tapi ternyata ada jalannya. Alhamdulillah.

Sepertinya rejeki itu diberikan sebagaimana butuhnya, bukan sebagaimana maunya.


  1. Bokap dan nyokap gue dosen di universitas negeri 

  2. For the record, I’m not a javanese but I love how “iki piye carane” sounds 

  3. Coba main ke rumah sakit dan liat biaya melahirkan deh. It is quite shocking LOL