Pelajaran berharga dari ngurusin layanan BUMN yang mati selama hampir sebulan kemarin yang gue pikir applicable di banyak situasi: lewat front office mah susah, lebih lancar kalo tau “pintu belakang”-nya dimana1.

Beberapa contoh, misalnya kalo cari kerja:

  • Pintu depan: masukin lamaran ke perusahaan.
  • Pintu belakang: lu punya portofolio keren banget dan orang dalam perusahaan suka banget sama portofolio lu dan akhirnya lu dikontak untuk suatu proyek

Ngurusin layanan yang bermasalah:

  • Pintu depan: ngontak customer service, then wait
  • Pintu belakang: kontak dan minta bantuan person in charge yang keputusan dan otoritasnya menyelesaikan masalah lu.

Yang gue maksud dengan pintu belakang itu: akses ke pihak yang punya otoritas yang bisa mempengaruhi dapet / ngga dapetnya lu atas sesuatu yang lu butuhin.

As I think more about it, that’s actually how things are getting done.

Kalo lu pake cara yang sama yang dilakukan oleh ratusan, ribuan, atau jutaan orang lain, konsekuensinya ngantri lama banget dan ngga tau kapan beresnya.


  1. FYI, gue berharap bisa beres di pintu depan. Turned out I was horribly wrong