Instagrammable

by | Dec 21, 2015 | Essays | 3 comments

Selain tempat yang enak dan sajian utama yang oke, kayanya tempat makan1 jaman sekarang perlu satu faktor lagi: “instagrammable” atau visually pleasing. Semakin instagrammable lokasi atau sajiannya, semakin rame buzz-nya di internet + media sosial dan semakin gampang ketemu tempatnya. Jadi inget pas kemaren-kemaren main ke Day and Nigth eatery2:

https://www.instagram.com/p/-acNrAiCFC/?taken-by=fikrirasyid

Kalo diinget-inget, gue bisa nyempetin waktu kesana itu karena faktor Instagram banget:

  1. Istri: *liat-liat di Instagram tempat yang rame sekarang apa*
  2. Istri: *kasih liat gue*. Ini keliatannya keren nih pah. Kesana yok.
  3. Gue: kemon!

Jadi inget beberapa buku dan “pakar” yang belakangan suka bilang kalo jaman media sosial begini semua orang itu storyteller. Dipikir-pikir ada benarnya juga: Setiap orang adalah storyteller dan postingan di media sosial adalah medianya. Kalo lu mau jadi bagian dari story yang diceritain sama orang, ya lu jadi story-material lah yang worth it lah3.

Gampangnya, karena sekarang jamannya Instagram:

Being visually pleasing is worth the investment.


  1. Atau tempat liburan 

  2. Yang mana tempatnya instagrammable, tapi sajiannya biasa banget 

  3. Edan.. code switching-nya! 😂😂😂 

3 Comments

  1. AMYunus

    Ngomongin story telling, gue kenal Casey Neistat. Dia ceritain apa yang dia alami sehari hari dengan gaya visual yang menarik, gak mbosenin, dan doi punya pemikiran yang asik. Walaupun tingkah lakunya agak nyentrik.

    Yang gue kagumin dia mampu membuat video tersebut sekali sehari dengan komitmen yang fantastik untuk upload di youtube. Tentu dengan gaya bercerita visual yang oke. Menurut gue sih.

    Just sharing.

    • Fikri Rasyid

      Eh, gimana caranya lu kenal Casey yun? That sounds dope 😀

  2. AMYunus

    Ngomongin story telling, gue kenal Casey Neistat. Dia ceritain apa yang dia alami sehari hari dengan gaya visual yang menarik, gak mbosenin, dan doi punya pemikiran yang asik. Walaupun tingkah lakunya agak nyentrik.

    Yang gue kagumin dia mampu membuat video tersebut sekali sehari dengan komitmen yang fantastik untuk upload di youtube. Tentu dengan gaya bercerita visual yang oke. Menurut gue sih.

    Just sharing.