Akhir-akhir ini gue terkadang terpikir: kenapa ada orang, termasuk gue, yang tau melakukan satu hal itu ngga bener, tapi tetep aja melakukan hal tersebut?

Kemarin pas lagi mandi, tiba-tiba gue merasa menemukan jawabannya. Satu hal yang sebenarnya udah pernah gue pelajari dulu, tapi level of understanding-nya jadi beda banget karena pengalamannya juga udah berbeda:

Manusia memutuskan untuk melakukan sesuatu berdasarkan emosi yang dirasakannya, bukan berdasarkan logika.

Emosi itu bisa berbagai macam bentuknya: perasaan takut, benci, cinta, sayang, penuh pengharapan, lega dan masih banyak lagi. Tindakan manusia itu bisa dibilang di-drive oleh emosi yang sedang dirasakannya.

Lu benci seseorang, mau orang itu baik segimanapun juga lu bakal ogah kerja sama dengan mereka.

Lu suka sama seseorang, mau orang itu bagaimanapun juga ngga bakalan masalah buat lu.

Lu merasa ada harapan, kondisi sejelek apapun juga lu tetap nyari jalan keluar.

Lu merasa hopeless, exit gate segede kaiju juga bakal lu anggap ngga ada.

Lu takut ngga kebagian, SALE se-irasional apapun juga lu beli.

Lu takut pride lu hilang atau takut ngga bisa makan, pekerjaan yang menurut lu doesn’t make sense juga bakalan lu jabanin.

Lu merasa malas, lu tahu bangun pagi itu penting juga lu ngga bakalan bangun.

Emosi, emosi everywhere. Gue pikir pasti ada keterkaitan antara logika dan emosi, tapi untuk saat ini gue akan simpulkan kalau:

Manusia melakukan sesuatu karena latar belakang emosional. Ada “perasaan” yang mendasari manusia untuk melakukan sesuatu.

Implikasi dari hal ini gue rasa, kalo gue paham apa emosi yang mendasari tindakan gue, gue bakalan bisa “memanipulasi” diri gue sendiri untuk mencapai target-target atau sikap yang gue inginkan. Gue bisa membuat diri gue lebih maju dengan memahami emosi gue sendiri.

Implikasi lebih besarnya: kalo lu bisa mengkondisikan situasi yang membuat orang lain merasakan hal-hal tertentu pada saat-saat tertentu, hidup lu bakal jadi lebih mudah atau “lancar”. Mengelola tim, memecahkan kebutuhan negosiasi, melakukan sales, men-desain sesuatu yang mudah digunakan, dan banyak lagi.

Orang yang social skill-nya selevel maestro, gue rasa, adalah orang yang sangat paham mengenai bagaimana emosi ini bekerja.

Apapun pekerjaan lu, kalo lu menguasai kemampuan “mengkondisikan” emosi, lu harusnya udah berada di level berbeda dengan pekerja kebanyakan.

Gue perlu belajar lebih banyak lagi mengenai hal ini. Anyone?