Tepat tiga tahun lalu gue menikah dengan Nzi:

Dua tahun lalu, Makna lahir:

Yang mungkin ngga banyak orang tau:

# 1

Pas nikah, usia gue 24 tahun (meskipun penampakan 30 tahun, but that’s totally different story πŸ˜‚). Kenapa nikah muda-muda amat? Ada tiga hal:

  1. Karena gue pikir cepat atau lambat akan dilalui juga. Mendingan gue lakukan sesegera mungkin daripada gue aneh-aneh. Plus,asumsi gue, berkeluarga dan nanti jadi orang tua itu bakal butuh banyak energi (dan ternyata bener, Makna aktif banget bocahnya). Mendingan gue lakukan selagi muda.
  2. Waktu itu kondisi keuangan gue sebagai laki-laki yang belum menikah cukup baik bahkan ada surplus. Gue pikir kalo gue bujangan dengan purchase power segini, bisa ngawur. Begitu udah serius ngurusin pernikahan dan menikah, njir ternyata kurang dong. Gue sampe ada fase pagi kerja kantor, sore pulang kerja freelance sampe tengah malem, bangun subuh kerja lagi sampe mau ke kantor karena kurang. It’s pretty eye opening.Β πŸ˜‚πŸ˜‚
  3. Anjuran agama untuk menikah segera. Seriously *benerin peci*
  4. Udah cocok ini calonnya, mau cari yg gimana lagi sih

# 2

Lalu yang kedua: Nzi itu pacar pertama gue. Jadi sebelum Nzi, belum ada orang yang gue sebut pacar. Deket sih ada, cuman ngga pernah sampe jadi pacar. Ada beberapa alasan:

  1. Gue coba bayangin: ini kalo jd ibu dari anak-anak gue, kira-kira gimana? Cocok ngga? Kalo gue kira-kira ngga pas, yaudah ngga gue lanjutin. Bukan karena bagus / jelek, tapi lebih ke compatibility. Orang kan ngga semuanya bagus dan semuanya jelek. Kalo bagus dan jeleknya gue, ketemu dengan bagus dan jeleknya yang gue lagi deketin, sustainable ngga? Njir kepake jg kata sustainable, gaya.
  2. Kalo pacaran pake uang sendiri, jangan pake uang ortu, malu-maluin. Gue ketemu Nzi pas banget pas udah mulai-mulai mandiri.
  3. Yaudah jodohnya mungkin. Makanya dibela-belain. Pernah jemput momotoran ditengah hujan es dan jalan ketutup pohon jatoh segede patlabor, naik bis malam jakarta-cirebon bisnya penuh banget sampe jongkok aja ngga bisa dan baru dapet kursi di majalengka, sempet LDRan juga, dan lain-lain. Dibela-belain lah, pake kekuatan cinta (Waeeee naon sih jadi receh gini πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚.). But really, some things can’t be explained. It just snowballed ever since we met.

***

Sekarang ngga kerasa sudah tiga tahun menikah. Ada susahnya juga, banyak juga happy-nya. But still, what a journey.

Alhamdulillah.