Beberapa orang mungkin belum tau, dan gue pikir ini penting untuk anak gue1 tau nantinya: Gue ngga punya mantan (pacar). Istri gue adalah satu-satunya orang yang pernah gue sebut pacar, dan akhirnya menjadi istri gue. Deket sama beberapa orang sih pernah (dan wajar juga kali ya) tapi yang akhirnya gue sebut pacar gue, lalu gue perkenalkan ke orang tua, yang kemudian jadi istri gue cuman satu.

Alasan gue: gue hanya pacari orang yang gue proyeksikan akan gue nikahi dan menjadi dari ibu dari anak-anak gue.

Versi sederhananya: kalo ngga akan serius sampe nikah, ngga usah pacaran.

Terus kalo ngga pacaran ngapain, you asked? Mendingan mengasah skill yang mendatangkan uang:

  1. Pacaran itu butuh uang (beli pulsa, nonton, nge-date, dll). Terutama untuk laki-laki yang nantinya bertanggung jawab menghidupi keluarga: kalo udah berani pacaran tapi masih minta sama orang tua harusnya malu.
  2. This shouldn’t come as a surprise: Biaya pernikahan itu gede. Terutama buat laki-laki: masa 100% minta sama orang tua. Malu dong. Punya dana beberapa persen dan dibantu sih ngga apa-apa.
  3. Biaya setelah pernikahan itu lebih besar lagi.
  4. Biaya kehamilan dan persalinan itu lebih besar lagi.

Untuk keempat poin diatas, trust me, I’ve been there.

Kalo lu punya pandangan berbeda ya silahkan, gue ngga maksa. Tapi buat gue mah: kalo ngga akan serius sampe nikah, ngga usah pacaran. Belajar cari duit aja mendingan.

Karena waktu lu untuk mempersiapkan berbagai macam hal itu terbatas.

P.S.

Kalo bisa nikah ngga pake pacaran, I think it is even better.


  1. I hope my son will read this when he reaches the appropriate age