Beberapa pekan silam gue nyempetin diri untuk futsal (setelah setaun penuh ngga pernah olahraga) sekalian ngasih undangan ke anak-anak futsal + eightish. Begitu beres main, sambil ngeringin badan dan ngobrol-ngobrol, seorang temen sempet nanya begini:

Yang ngebuat lu yakin mau nikah sama yang ini apa fik?

Gue inget pernah ngejawab pertanyaan kaya begini, cuman gue lupa siapa yang nanya dan kapan. Setelah gue bilang ntar-gue-pikirin-dulu-jawabannya-sambil-ganti-celana-biar-epic, tiba-tiba gue inget jawaban yang dulu gue pernah kasih.

“Sekarang gini, lu nyari yang kaya gimana?”

“Yaitu gue juga ngga tau”

“…”

“Nah sekarang ada pertanyaan yang kedua: kalo lu nyari terus, akan selalu ada yang lebih baik (dibandingkan dengan yang sekarang lu punya) kan?”

“Iya sih”

“Terus lu mau terus-terusan nyari yang lebih baik sampe kapan?”