Mengantisipasi perpindahan status dari freelancer kontrakan jadi karyawan full-time BINUS di divisi Digital-Media Development pada awal Mei 2013 kemarin, gue sudah mulai nyari kosan di sekitar BINUS Syahdan sejak April 2013 silam. Di sela-sela waktu meeting mingguan di bulan April, gue mencoba jalan kiri-kanan ngeliat-liat kosan. Ada beberapa hal (yang gue temukan) yang gue pikir akan berguna untuk siapapun yang di masa depan berniat untuk nyari kosan di sekitaran BINUS Syahdan. Maka dari itu, gue nulis post ini.

Budget

Pertanyaan dasar banget. Berdasarkan lumayan banyak kosan yang sempat gue datangi, IMO sementara ini kosan sekitaran BINUS Syahdan bisa dibagi ke dalam tiga kategori:

  1. Di bawah 1jt-an
    Kamar mandi luar, non-AC
  2. 1jt – 2jtan
    Kamar mandi dalam, AC, Laundry, Internet
  3. Di atas 2jtan
    Semua yang dimiliki kosan yang diantara 1jt – 2jt an, plus lokasi yang amat sangat deket dengan kampus ATAU kamar yang relatif lega

Fasilitas

Setiap orang punya kebutuhan berbeda-beda, tapi gue pribadi memiliki kebutuhan-kebutuhan ini:

  1. Laundry
    Jika ada waktu luang, gue pikir lebih efisien untuk dipakai ngulik, istirahat, atau nyari tambahan project.
  2. AC
    Gue dari Bandung. Meskipun pernah di Indramayu selama 6 tahun, panasnya Jakarta ini ampun-ampunan deh.
  3. Internet
    Kalo ada kebutuhan untuk mengerjakan sesuatu di luar kantor, masa harus nyari free wi-fi dulu supaya bisa internetan? Internet mah wajib ada.
  4. Kamar mandi dalem
    IMO lebih tenang pake kamar mandi dalem sih. Gue kalo boker suka terlalu selo :))
  5. Jendela
    Once in a while, gue butuh matiin AC dan membiarkan udara bersirkulasi secara alami. Selain itu, sinar matahari perlu masuk juga tiap pagi.
  6. Ada tempat untuk parkir mobil
    Gue ngga bawa mobil, cuman kalo ada keluarga dateng bisa dalam rangka nengok atau nginep bawa mobil dan susah parkir (atau bisa parkir tapi ngga aman), it’ll be frustrating.

FYI, poin satu sampai empat itu gampang banget dicari. Poin keenam biasanya bisa didapat KALAU punya budget yang lebih. Yang susah itu poin ke lima: di sekitaran BINUS ini banyak banget kosan. BANYAK BANGET. Yang susah itu mencari kamar kosan yang ada jendelanya. Sepengamatan gue, kebanyakan kosan di sekitar BINUS Syahdan yang modelnya model gedung (satu gedung terdiri dari beberapa lantai yang satu lantainya bisa sepuluhan kamar lebih) dan sangat/terlalu mengandalkan AC. Banyak banget kamar yang ngga punya jendela yang mana buat gue mengagetkan banget. Sekalinya ada kamar yang punya jendela, jendelanya ngga bisa dibuka 😐 Kalo lu beruntung, lu bisa dapet kamar kosan yang ada jendelanya dan bisa dibuka.

Browsing (Internet FTW)

Setelah berkali-kali jalan dan ngecek langsung, gue masih belum nemu tempat yang sreg banget dengan kebutuhan gue. Akhirnya gue baru keinget, kenapa ngga googling aja facepalm.jpg. Setelah gue coba browsing-browsing, ternyata ngga terlalu banyak website yang bisa dijadikan referensi untuk kosan di sekitar BINUS. Buat gue, hal ini memunculkan pertanyaan juga: apakah ngga banyak orang yang nyari informasi mengenai kosan di sekitar BINUS melalui internet sehingga ngga banyak informasi yang searchable tentang topik ini?

Balik lagi ke topik nyari kosan, setelah googling-googling, gue nemu informasi mengenai beberapa kosan dari kostjakarta.com. Begitu ada waktu luang sehari, gue coba mendatangi dan mengecek kosan-kosan tersebut.

Memilih D’Balcony

Setelah keliling-keliling nyari kosan yang mana melelahkan banget ini, gue akhirnya memutuskan untuk ngekos di D’Balcony. Alasannya:

  1. SETIAP KAMAR ADA JENDELA-NYA DAN BISA DIBUKA. Banyak pula kamar yang punya balkon kecil dan harga sewa-nya cuman selisih 100rb. Ini deal-breaker banget: jendela buat gue vital banget dan ngga banyak kosan sekitar BINUS Syahdan yang model begini.
  2. Luas kamar sekitar 3 X 4 meter termasuk kamar mandi. Ngga gede-gede banget sih, tapi cukup lah.
  3. Sudah termasuk AC.
  4. Sudah termasuk kamar mandi dalam, sudah termasuk kasur, meja, kursi dan lemari.
  5. Kamar mandi dalamnya lumayan lega. Menggunakan toilet duduk dan shower.
  6. Ada tempat parkir. Kalo lu bawa mobil, ada biaya tambahan sih. Ini bermakna: tempat parkirnya udah reserved. Berita baiknya, tempat parkir itu bisa dipake kalo beberapa jam doang mah. Kalo mau parkir semaleman karena nginep, bisa ikut di apartemen D’loft yang mana semacem parent company-nya D’Balcony.
  7. Satpam dan pengelola kosannya enak.
  8. Setiap hari, free laundry empat potong pakaian.
  9. Sudah termasuk listrik 100 Kwh. Selanjutnya, biaya sendiri.
  10. Di setiap lantai ada tempat cuci piring. Di lantai dua ada kompor.
  11. Kamarnya lumayan kedap suara. Kalo kamar sebelah nyetel musik kenceng-kenceng atau alarm handphone-nya nyala di dini hari, ngga bakal ngeganggu banget. Well pengecualian kalo ngedengerin musiknya pake sub-woofer dan bass-nya berdentum. Bakalan kerasa kalo gitu sih -_-” *udah kejadian*
  12. Pintu dan pager dikunci secara otomatis. Bukanya pake kartu gitu: deketin kartu ke receiver, lalu automatically unlocked.
  13. Ada satpam, dan di lorong kosan ada CCTV.
  14. Letaknya di jalan U, cuman dua belokan dari BINUS Syahdan. Ngga lebih dari 500 meter dari tempat kerja XD
  15. Sebulan cuma 1,5jt doang. Untuk pertama masuk, depositnya senilai biaya kosan dan bisa cair setelah tiga bulan.

Dibandingkan dengan opsi fasilitas/budget kosan lain di sekitar BINUS, ini kombinasi paling oke yang bisa gue temukan. Atau lu tau ada lagi yang lebih oke?

Berikut ini beberapa foto D’Balcony yang gue ambil via iPhone:

Beberapa alternatif

Dalam pencarian gue, gue menemukan beberapa alternatif yang sebenernya cukup oke cuman secara budget / lokasi / fasilitas gue pikir ngga seoke D’Balcony:

  1. Grand Residence Kemanggisan: 1,9jt perbulan – secara fasilitas, semua yang dimiliki D’Balcony dia punya dan dengan kualitas yang lebih oke – cenderung mewah malah. Minusnya: lokasinya lumayan jauh dari Syahdan, biaya kosan belum termasuk listrik (100rb per 100 Kwh, sekitar 100rb per minggu lah), maksimal teman / keluarga menginap 4 kali dalam sebulan – selebihnya charge 100 ribu per malam. IMO, masalah jatah nginep ini buat gue lumayan annoying, berasa bukan tempat tinggal sendiri aja :))
  2. Kosan samping BINUS Anggrek banget: 2.5jt perbulan. Lokasi oke banget, ada parkir, kamar mandi dalem, kamar luas banget. Minusnya: kemahalan buat budget gue. Alokasi gue 1 – 2jt aja buat tempat tinggal :))

PENTING: harga dari kosan-kosan yang gue sebutkan diatas bisa aja berubah. Kalo lu ngegunain informasi yang gue sebutkan ini sebagai referensi, CEK LAGI.

Thoughts?

Well itu aja sih yang terpikir saat ini. Ada yang mau nambahin? 🙂