Berdasarkan obrolan dengan gerombolan temen ngobrol rutin, setidaknya ada tiga keresahan yang menghantui mahasiswa tingkat akhir macam gue:

  1. Skripsi. Gimana caranya biar cepet lulus ini?
  2. Pekerjaan. Abis lulus kerja dimana gue?
  3. Jodoh. #Ihik

Gue ngga bisa bahas poin pertama (secara belum beres juga sik) dan poin ketiga (C’mon, dude :p) tapi gue bisa ngasih masukan tentang poin kedua karena gue punya sedikit pengalaman (sampai saat ini, Juli 2012, kurang lebih udah tiga tahun) sebagai freelancer. :

  1. Lu harus mulai, dan kemungkinan besar lu bakal end-up di tempat yang ngga lu duga-duga.
  2. It takes time. Sulit jika lu selama ini kuliah doang dan begitu mulai nyari kerjaan ngarep dapet pemasukan yang relatif besar. Yang gue alami sih, satu tahun pertama lu kerja udah siap-siap aja babak belur. Kerjaan banyak, tapi income relatif kecil. Itulah kenapa, IMO sebenarnya waktu paling pas untuk mulai cari duit itu pas kuliah, bukan sesudah kuliah. Kalau pas kuliah penghasilan lu kurang-kurang dikit, lu masih punya safety net “perasaan ngga malu-malu banget” kalo masih harus minta ke orang tua. Kalo udah sarjana masih minta, perasaannya bakal beda banget. Sepengalaman gue, dalam satu tahun adaaa aja waktu beberapa bulan dimana sepi order 😐
  3. Suatu saat, lu bakal harus memilih dan lu ngga akan bisa nyenengin semua orang. Bukan memilih yang penting diantara yang ngga penting, tapi memilih yang paling penting diantara kumpulan hal-hal penting. Gue sempet ngalamin bentrok deadline kerjaan & deadline tugas. Gue harus ngerelain ngga aktif di kegiatan kemahasiswaan karena gue milih untuk nge-freelancing karena gue berpikir gue harus bisa mandiri secara finansial gimana caranya. Gue sempet masih harus mikirin & ngerjain kerjaan di malam takbiran dan pas mudik, dan banyak lagi. Suatu saat lu bakal ngalamin hal yang serupa and I think it’s a normal thing. Brace yourself.
  4. Semuanya akan berat, sampai lu ketemu partner / kontak / klien / employer yang cocok, sevisi dan senada. Keep looking.
  5. IMO, satu-satunya cara supaya ketemu kontak yang pas seperti yang gue bahas diatas adalah terus ngehasilin kerjaan yang baik dan memuaskan klien. Begitu klien puas, mereka akan kembali lagi untuk pekerjaan yang lain DAN ngerekomendasiin lu untuk temennya. Caranya supaya klien puas, pastiin brief yang dikasih tercapai dan lu harus mau going extra mile. Going extra mile atau ngasih kelebihan layanan inilah yang bikin surprise “wah ini orang bagus ini”. People like surprises, aren’t we?
  6. Sering kali ada hal yang klien ngga diperhatiin oleh klien tapi penting. Itu tugas lu sebagai orang teknis yang klien bayar. Kadang-kadang malah lu harus berargumen dengan klien kalau sesuatu yang mereka brief itu ngga baik dan lu yakin kalo itu diterusin bakal ngga baik sedangkan ada solusi lain yang lebih baik. You’re the technician, after all.
  7. Lu harus punya skill berkomunikasi yang baik. BTW, hari begini skill berkomunikasi yang baik itu sering kali menyangkut kemampuan nulis yang oke karena banyak hal yang harus diselesaikan lewat e-mail. Gimana klien mau ngerti dan terkesan kalo kita ngga bisa berkomunikasi dengan baik. Ohya, kemampuan berbahasa inggris yang baik bakalan ngasih poin plus banget.
  8. Clarity is a king. Sehubungan dengan poin no.7, bakal ada kejadian dimana klien maksudnya A tapi kita nangkepnya B. SELALU KLARIFIKASI. There. I’ve capitalized and make it bold for a reason. Man, I can’t stress this enough.
  9. Satu hal yang paling tricky dari kerja / freelancing adalah nentuin fee / salary / gaji lu berapa. Gue juga masih belajar mengenai hal ini. Selama ini gue pake formula sederhana: 1) Kalo terlalu murah lu bakal benci dengan pekerjaan lu karena kerjaannya berat tapi bayarannya kecil, 2) Kalo kemahalan klien kaga bakal mau bayar dan cari pekerja lain, 3) Kalo lu charge mahal, hasil yang lu deliver juga harus sepadan. Yang gue lakukan: mulai charge dari satu titik lalu seiring dengan bertambahnya klien yang artinya bertambah pengalaman dan belajar cara-cara baru yang lebih baik dan efisien dalam menentukan sesuatu, perlahan-lahan fee gue harus naik. Afterall, ada yang namanya inflasi. Fee sekarang, terutama kalo baru mulai, boleh kecil. Tapi perlahan-lahan harus naik. Kalo ngga, you’re doomed dude.
  10. Selalu pelajari hal baru, kecuali kalo lu mau mentok di posisi dan salary yang sama terus menerus.
  11. Punya tujuan itu penting. Well seenggaknya buat gue. Karena ada tujuan, gue tergerak untuk ngelakuin sesuatu. Gue inget banget tujuan gue taun lalu: pengen punya MacBook :)) Sensasi berhasil mencapai sesuatu itu sesuatu banget deh. Begitu satu tercapai, cari tujuan lain. Awalnya materialistis pasti, tapi kalo yang materialistis udah kecapai, biasanya you’ll figured out what’s really trully important.
  12. You’ll fail somehow. Beberapa insiatif dan kerja sama gue gagal dan ngga kemana-mana. That’s how we learn, after all.
  13. Kalo lu nemu kesulitan baru yang belum lu lalui dan stress karenanya, that’s a good sign. Lu lagi belajar hal yang baru berarti :)) Joke-nya developer: stress pas nemu bug dan ngga beres-beres sampe ngga tidur, bahagia kaya orang gila pas berhasil nyeleseinnya. It’s like a freakin puzzle.
  14. Beberapa hal hanya bisa diselesaikan dengan istirahat. Stress setengah mati karena satu hal, terus kecapean dan mutusin buat tidur. Bangun-bangun loh kok begini doang bisa ya? :))) #truestory
  15. MILIKI PORTOFOLIO. I can’t stress this enough. Lu bisa buat CV semeyakinkan mungkin, tapi hasil pekerjaan lu yang tetep berbicara lebih. That’s how i landed my first job, anyway.

Gue nulis ini bukan berarti gue yang paling tau mengenai pekerjaan. Apa yang gue tau dan udah alami masih sedikiiiit banget dibanding temen-temen pekerja atau freelancer lain. Gue tulis ini karena kemungkinan besar bisa bermanfaat untuk orang lain terutama anak-anak muda yang pengen mulai bekerja tapi masih pada santei. Nasehat gue: Udah, mulai aja. Lu mulai sekarang, artinya masih ada jeda satu – dua tahun lagiΒ capek mati-matian sampe lu bisa ‘hidup’ dari pekerjaan lu. Semakin lama lu nunda, semakin lama lu bisa hidup mandiri atau seenggaknya hidup relatif mandiri.

Buat temen-temen freelancer / pekerja / pengusaha yang lain, ada yang mau nambahin mungkin? I’d be glad to know what you think or what you’ve experienced πŸ˜€