Akhir-akhir ini gue ngga seaktif bersosial media seperti dulu. Seringkali gue udah nulis apa yang mau gue publish, tapi ujung-ujungnya ngga jadi gue publish. Alasannya: kalo gue evaluasi lagi, niat gue nge-publish ini kayanya ngga bener deh. Biasanya sih satu diantara ini. Jangan-jangan gue:

  • Emosi sementara
  • Reaktif. Ada yang nge-publish, gue ngga sependapat, lalu gue nge-counter
  • Sombong, ingin pamer
  • Ngeposting sesuatu yang sebenernya ngga ada manfaatnya
  • Ngeposting sesuatu yang lebih besar keburukannya daripada kebaikannya
  • Ngeposting sesuatu yang ngga jelas validitasnya
  • Buang-buang waktu
  • Sok tau dan ngerasa bener, padahal kalo gue telaah dengan baik, gue ngga begitu paham dengan apa yang gue posting.
  • Cuman ghibah doang
  • Kepengen nyindir seseorang
  • dll

Dan gue akui, menahan diri untuk ngga melakukan hal yang sia-sia di era banjir akses seperti sekarang ini ngga gampang.

Those days of tweeting like there’s no tomorrow have slowly moved.