Salah satu pertanyaan yang sering muncul tiap kali kumpul-kumpul dengan teman adalah: Istri lu kerja ngga fik? Lu ngebolehin istri lu kerja?

Istri gue ngga kerja.

Tapi kalo mau kerja ya silahkan aja, asal anak aman dulu. Gue ngga ngelarang istri kerja, asal jangan sampe anak ngga dekat dengan orang tuanya. Gue tau persis kejadian pas krisis moneter 98 dimana ekonomi susah dan kedua orang tua terpaksa full force cari uang dan anak dititip di pembantu. Pas orang tuanya pulang, anaknya malah cari pembantu alih-alih nyari orang tuanya1 . Gue mencegah kejadian ini terjadi di anak gue.

Dan satu lagi: kalo istri kerja, alasannya jangan karena ekonomi. Ekonomi keluarga, selama suami mampu, itu tanggung jawab suami.

Ada beberapa pendapat yang bilang kalo wanita karir itu lebih bergengsi daripada ibu rumah tangga. Gue berpendapat jadi ibu rumah tangga itu lebih susah dan fulfilling untuk dilakukan. Gue kerja hampir setiap hari dari rumah dan ngeliat sendiri betapa susahnya ngurusin anak sebagai ibu rumah tangga. Belum lagi kalo standarnya diganti jadi “mengurus anak agar tumbuh jadi orang yang baik, bukan jadi douchebag“. Orang yang bilang “ngurus anak doang kan gampang” sepertinya delusional dan sok tau perlu disuruh ngerasain sendiri ngurusin bayi dari bangun sampe bangun lagi.


  1. For those who wonders, ini bukan gue btw.