Kemarin nyokap beres-beres dokumen-dokumen lama dan menemukan kwitansi Q-College, tempat gue belajar web development dulu (sekarang udah tutup tempatnya btw. Lokasinya itu di sekitar supratman, Bandung). Seketika gue inget kejadian di tahun 2007: gue ngga berhasil masuk jurusan yang gue sangat inginkan, yakni DKV ITB1. Setelah sempat blank, gue melihat sekitar dan menentukan apa yang gue ingin lakukan: I think I want to learn how to make website. Keputusan dan resiko yang harus gue ambil waktu itu:

  1. Menolak opsi “udah kuliah aja dulu di Universitas swasta, ntar tahun depan tes lagi ke DKV ITB“.
  2. Secara bertahap ngeluarin uang lebih dari (kalau ditotal-total untuk hardware & biaya kursus) 8jt dengan kondisi keuangan yang ngga terlalu oke waktu itu.
  3. Secara konsisten mendengar omongan miring orang-orang dan keluarga sekitar. Satu yang paling menyebalkan: Si iki kenapa ngga dikuliahin? Kalo ngga ada uang mah bilang atuh, yeuh. You can’t imagine how annoying hearing these words back then XD.

Apa yang gue pelajari selama 8 bulan lebih di Q-College ternyata masih basic-nya banget, tapi seenggaknya bisa jadi fundamen. Gue terus menerus ngulik front end web development & WordPress theme development yang ngga secara langsung diajarin di Q-college. Fast forward 5 tahun kemudian, tahun 2012:

  1. Gue ngga kuliah di DKV ITB. Dengan banyak pertimbangan gue kuliah di Pendidikan Bahasa Inggris UPI tapi gue diberkahi kesempatan untuk bekerja dengan webdesigner-webdesigner lokal yang sangat bertalenta. Skill bahasa yang gue pelajari di bangku kuliah juga ngebantu banget. I know how to answer all those emails from people abroad :))))
  2. Semua biaya & investasi yang dikeluarin nyokap, ditambah usaha dan support dari keluarga udah balik modal. Multiple times.
  3. Gue belum lulus, tapi alhamdulillah sudah bekerja secara remote. Lu tau perasaan orang tua yang seneng anaknya sudah bekerja?

Yang gue simpulkan dari kejadian-kejadian ini:

  1. Semua ini belum tentu terjadi kalau gue dulu lulus DKV ITB. Mungkin rute untuk mencapai sesuatu ngga selalu harus lurus. Kadang harus muter.
  2. Lu harus bayar di-awal, bertaruh di awal mengeluarkan biaya (baik dalam bentuk nominal ataupun bukan nominal) yang rasanya cukup mahal (tapi kalau dibandingin dengan hasilnya, kerasa kecil). Kalo lu ngga berani bertaruh pada kesempatan yang ada dan merubah pola apa yang lu jalani, ya hasilnya begitu-begitu aja.
  3. Kalo lu berdo’a minta A, seringkali lu bukannya dikasih A, tapi do’a lu dijawab dalam bentuk kesempatan untuk melakukan sesuatu yang ujungnya ntar nyampe ke A. You have to keep doing the great things.
  4. Lu harus kerja ekstra. Kalau yang lu lakukan sama dengan yang dilakukan orang lain, ya hasilnya sama dengan orang lain.

Sekarang gue terus-terus tersenyum ngeliatin kwitansi-kwitansi yang dulu nyokap bayar. Untung dulu beliau berani ngemodalin dan mendukung apa yang gue lakukan, ngga lupa nunjukin bagaimana sih kerja keras itu.

Thank you mom, I can’t stress that enough. I love you ๐Ÿ™‚

****

1Awal mula dagelan kalo gue itu Mantan Calon Mahasiswa DKV :)))