Berhubung dalam kurang dari dua bulan kedepan gue Insya Allah jadi bapak, ada beberapa hal yang gue baru ketahui selama proses kehamilan ini. Buat yang akan nikah, baru nikah, atau baru mulai masa kehamilan, this might help:

Bulan pertama sampai bulan ketiga kehamilan: emosi istri naik turun

Naik turunnya ngga kira-kira pula1 XD Masalahnya dibulan-bulan awal kan kita ngga tahu udah hamil jadi kadang heran sendiri kok ini jadi sensi banget begini..

Eh ternyata hamil. LOL

Buat suami2, pesan moralnya: harus sabar.

Berat badan istri naik

Yaiyalah naik, namanya juga hamil LOL.

Cuman yang gue baru tahu, ternyata kenaikan berat badan ini punya berbagai macam dampak:

  1. Istri jadi cepat capek
  2. Kaki jadi bengkak karena menopang berat badan yang ngga biasanya
  3. Jadi sering banget kram dan sakitnya kram ini lebih dari kram biasa. Sampe ke dokter rehab medik kita.

Jadi berat badan naik itu (ternyata) implikasinya kemana-mana. Dan kalo istri udah capek, suami juga harus siap ngebantuin segala macem.

Pesan moralnya: harus sabar.

Ngidam itu nyata

Untungnya istri gue ngga aneh-aneh (palingan cuman kepengen makan daging tapi dagingnya beda-beda). Yang paling aneh itu pernah kepengen banget naik robot-robotan di Kampung Gajah :))

Setelah USG bulan kelima, ternyata  kemungkinan bayinya laki-laki :))

Persiapan dana-nya ternyata lumayan banget

Yang harus dipersiapkan:

  1. Setiap checkup, sekitar Rp 300,000
  2. Berobat diluar checkup, antara Rp 100,000 – Rp 500,000
  3. Biaya lahiran (tiga hari menginap) dari kelas 3 – VVIP, bidan – dokter range-nya ada diantara Rp 8,000,000 – Rp 20,000,000
  4. Peralatan bayi. Ini gue udah ngga ngerti lagi ngitungnya gimana LOL
  5. Akikah. Bayi cewe itu sekitar Rp 2,500,00 kalo bayi cowo Rp 5,000,000

P.S.: Gue dan istri memilih untuk checkup di RS Hermina Arcamanik karena jarak dari rumah ngga terlalu jauh, rumah sakitnya bersih + ngga terlalu rame (asal jangan weekend aja sih), pelayanannya professional, dan dokternya3 yang ramah banget.

Ngitung perhitungan dana untuk lahiran ini persis perasaan gue pas mau nikah dulu: IKIII DUITNYA DARI MANAAA??? CUKUP APA NGGAAAA? Cuman ya bismillah dan dikerjain aja. Jalan mah ada aja ternyata.

Pesan moral: harus sabar. Dan rajin mencari jalan keluar :))

Bulan ketujuh sampai lahiran, istri jadi gampang capek banget

Mainly karena dede bayi-nya udah relatif gede jadi gampang capek banget. Banget. Bayangin aja misalnya lu biasa berat badan 100%, pas bulan ketujuh keatas ini jadi 150% karena ada makhluk hidup yang lu gendong 24jam sehari. Istri jadi vulnerable banget.

Efeknya suami jadi siap-siap bantuin apa aja yang bisa dibantuin. Ya balik lagi harus sabar.

***

Sekarang gue sedang berada di fase nyari nama yang pas + kukumpul duit makin giat karena mulai mendekati deadline + nervous + excited  + segala macem campur aduk. Ada yang bilang setelah jadi orang tua, life will never be the same4 .

Kalau lancar, prediksi dokter lahirnya Insya Allah akhir mei.

Do’ain kami yak.

P.S.

Ternyata mau jadi bapak itu (selain banyak senengnya) banyak juga sabarnya. Pantesan menikah itu ibadah XD


  1. Kurang lebih kaya beberapa kali PMS lah 

  2. Obviously karena gue suami 

  3. dr. Ira 

  4. Katanya sih you never know love until you become parent