Dua dari beberapa hal yang gue pelajari mengenai negosiasi project fee atau salary:

  1. Yang butuh, yang menyesuaikan diri
  2. Kalo lu yang mencari pekerjaan, lu yang butuh. Kalo klien yang mencari pekerja, klien yang butuh

Jadi kalo lu mencari job / pekerjaan, IMO sebenarnya lu sudah ada di posisi yang tidak menguntungkan karena lu memposisikan diri lu sebagai pihak yang butuh. Pihak yang butuh mah wayahna menyesuaikan diri. Lu -umumnya- bisa nawar harga sesuai keinginan lu kalau klien yang datang / butuh ke lu, bukan lu yang dateng / butuh ke klien.

Sekarang pertanyaannya gini: gimana caranya supaya klien yang dateng?

Sepengalaman gue, jawaban yang gue tahu saat ini: portfolio & referensi klien1.

Kalau belum punya portfolio atau referensi klien, gimana?

Lu bisa mulai dari ngebuat dan ngebagiin freebies yang berkualitas dan ngeblog tentang keahlian lu. This takes time, but it works. Sekarang lu tau kenapa gue ngeblog sejak 2008, ngebuat blog khusus pekerjaan, dan ngebuat + ngebagi-bagiin free plugins & themes. They are both fun and pay off in the long run. 😉

PS

  1. Gue sebenarnya enggan menulis posting yang sifatnya nasihat karena orang yang ngasih nasihat, biasanya diuji oleh nasihatnya sendiri. Cuman gue pikir hal yang gue pelajari ini kalo dimanfaatin bisa bermanfaat banget buat yang mraktekin2, jadi lebih baik kalo gue tulis aja sekalian. Toh gue udah ngalamin juga.
  2. Gue kepikiran untuk nulis ini karena membaca tulisan member grup Kami Kerja Remote mengenai bid di marketplace freelance yang rendah-rendah amat.
  3. Career advise yang gue sampaikan ini sebatas kapasitas gue saat ini aja. Banyak yang ilmu, pengalaman, dan pencapaian-nya lebih luas: kalo mereka ngasih advise yang berbeda dengan yang gue sampaikan, it makes more sense for you to listen to their advise instead of mine. We’re all learning here.

  1. Kurang lebih apa yang gue sampaikan di wawancara Kami Kerja Remote sih 

  2. Siapa tahu ntar anak-anak gue baca dan bermanfaat buat mereka juga