biaya hidup setelah nikah

Sepekan lalu, screenshot ini lumayan nge-tren di timeline Path gue. Beberapa teman setuju dan beberapa teman1 sinis luar biasa. Buat gue pribadi, poin terbaik dari status diatas itu ini:

Jd gaya hidup dan mahligai pernikahan adalah 2 hal yang berbeda.

Dan gue setuju banget dengan poin ini. Big time. Dulu gue pernah denger pendapat yang sama di topik yang berbeda. Gue pernah denger seseorang ngomong begini:

Bedakan biaya hidup dan gaya hidup. Biaya hidup itu murah, gaya hidup itu yang mahal.

Kalo versi gue, yang bikin mahal itu biasanya:

  1. Gaya hidup
  2. Standar hidup
  3. Gengsi2

Yang paling ngehe itu yang terakhir. Dan kecuali lu zuhud atau rendah hati luar biasa, setiap dari kita termasuk gue pasti pernah terjebak dengan poin gengsi ini.

Balik lagi ke topik biaya hidup setelah nikah, dua bulan lalu gue menikah dan salah satu hal yang menguatkan gue untuk yok-kita-nikah terlepas dari kekhawatiran gue apakah income gue nanti cukup apa ngga untuk kebutuhan sehari-hari nanti, adalah cerita bokap gue mengenai betapa prihatin-nya kondisi awal-awal pernikahan mereka dulu hingga akhirnya sedikit demi sedikit bergerak sampai ke posisi hari ini. Setelah gue perhatikan dan dengarkan cerita teman-teman yang lain, ternyata orang tua yang lain pun sama: awalnya prihatin sampai akhirnya tiba ke kondisi hari ini.

Akhirnya, setelah gue amati, gue sampai ke kesimpulan bahwa umumnya pasangan yang baru nikah dengan dana mandiri itu ya memang fitrah-nya prihatin dan serba terbatas dulu. Kecuali:

  1. Orang tua atau mertua lu kaya
  2. Elu atau pasangan lu baru dapet warisan. Entah warisan bisnis atau warisan harta
  3. Elu atau pasangan lu prodigy di suatu bidang dan memulai karir lebih awal dari pada teman-teman lu
  4. Umur lu atau pasangan lu diatas 28 dan sudah mencapai titik karir tertentu
  5. Lu emang hoki aja.

CMIIW tho. I’d love to improve this list.

Gue jadi inget cerita gue belajar mobil dulu: Alkisah dulu gue baru mau belajar mobil kalo udah punya mobil sendiri karena takut nabrakin / ngerusakin mobil bokap dan nyokap. Suatu saat, temen kampus gue ada yang bilang: Alah, cowo-cowo jurusan ini ngga ada yang bisa diandelin, masa nyetir aja ngga bisa. Walhasil gue jadi terusik3 dan akhirnya belajar mobil dan ternyata bisa. Sekarang (4 tahun kemudian) gue belum juga punya mobil dan dipikir-pikir, kalo gue nunggu punya mobil hasil keringet sendiri baru belajar mobil, kapan gue bisanya ya?

Kadang-kadang lu ngga bisa nunggu situasi sempurna baru mau gerak. Kadang-kadang lu harus gerak dulu baru situasinya membaik.

Anyhow, jadi buat yang udah pada nikah, dulu gimana kondisi awal-awal pernikahan kalian? Cerita dong 😀

Update (27 Agustus 2013)

Pak Agus (kartunama.net) nulis topik yang sama. Worth reading, guys.


  1. Yang belum nikah 

  2. Standar hidup sama gengsi ini sering ketuker 

  3. Halah LOL