Kemarin akhirnya gue ngerasain juga first world problem ala keluarga Indonesia: susahnya nyari ART / pembantu, eh udah nemu, dicoba, ngga cocok, dan akhirnya gue stop. Meskipun agak menyebalkan, ada satu hal yang gue pelajari langsung:

Percuma keahliannya oke kalo sikapnya ngga bagus.

Klise banget sih, tapi ngalamin langsung itu ya beda banget rasanya 😅.

Sebenarnya di awal-awal gue udah mendeteksi ada beberapa clue yang mengganjal, tapi karena butuh agar istri ada waktu luang untuk ngerjain tesis dan teringankan dari pekerjaan rumah yang sifatnya mekanis1 , akhirnya clue yang terlihat gue kesampingkan dulu toh belum terbukti ini.

What a mistake I made.

Lesson learned:

  1. Kualifikasi pertama kalau nge-hire / bekerja dengan orang lain: sikap / karakter / attitude-nya yang bagus. Kalo skill agak kurang masih bisa diajarin asal sikapnya bagus. Kalo sikapnya yang bermasalah, susah benerinnya.
  2. Nyari pembantu udah jelas ngga gampang. Udah ketemu pun belum tentu cocok, jangan dipaksain.

Anyway, Gue rada ngakak juga nulis ini. Masalah bapak-bapak banget sih2 😂😂😂


  1. Gue nge-hire pembantu untuk cuci – setrika – beres-beres rumah aja sebenarnya. Untuk ngurus anak lebih baik gue gantian dengan istri 

  2. Emang udah jadi bapak-bapak juga sih, I’m old apparently