Lebaran tahun ini, Alhamdulillah, gue ngga beli baju lebaran1. Gue masih ngerasa gue berada dalam kondisi kelebihan baju yang diindikasikan oleh fakta bahwa setengah pakaian yang ada di lemari gue ngga dipake-pake. Mengenai Idul Fitri, setau gue perintahnya kan berpakaian yang baik dan gunakan pakaian yang terbaik saat Idul Fitri. Baju terbaik ya bukan berarti baju baru juga sih.

Entah dengan lu, tapi gue ngerasa makin kesini budaya beli baju lebaran ini udah macem perayaan konsumerisme2 aja. “POKOKNYA LEBARAN KUDU PAKE BAJU BARU!”, kurang lebih begitu kredo-nya, CMIIW. Gue sedang melatih diri untuk membeli sesuatu kalo memang butuh. Kalau memang ngga butuh, atau hanya untuk memuaskan ego, atau bahkan tujuannya untuk bermegah-megahan, ya mendingan ngga usah.

Sederhana aja.

Anyway, Gue ngga bilang penampilan itu ngga penting. Penampilan yang terjaga itu penting, tapi bukan yang terpenting. Selama penampilan sesuai aturan agama yang lu yakini dan sesuai dengan konteks situasi yang lu jalani, itu udah cukup. Penampilan sih secukupnya aja. Yang penting iman lu, perilaku lu, amal perbuatan lu, karya-karya lu, hasil pekerjaan lu, kemampuan finansial lu, super mega ultra awesome.

That’s pretty much about it.

Catatan Kaki

  1. Gue pake baju koko yang ada di rumah yang ngga pernah gue pake dan ternyata cukup banget di gue. Curiga ini punya bokap deh :))
  2. Konsumerisme bisa dimaknai dengan berbagai definisi, tapi yang gue maksud itu (sumber: Wikipedia): “Consumerism is the selfish and frivolous collecting of products, or economic materialism.